TIPS AMAN NAIK PESAWAT

Oleh: MUCH. KHOIRI

Inilah literasi naik pesawat terbang. Ya, tips aman naik pesawat terbang! Jangan kira naik pesawat bebas literasi. Sebaliknya, naik burung logam itu kita harus berliterasi—cerdas membaca, memahami, dan menyikapi segala informasi. Jika tidak, bisa blaen (berdampak buruk)!

Terlebih, di era sekarang ini, bandara-bandara (apalagi bandara internasional) sudah canggih. Media audio dikurangi atau dihilangkan. Media tulis dan tanda (simbol) telah diterapkan di sebarang penjuru bandara. Sumber informasi siap dikunyah setiap saat, tinggal kita mau belajar atau tidak.

Di kota Praha, Ceko (2019). Gambar: Dok Pribadi

Perkara tiket saja, kita tidak perlu mengantri hanya untuk membelinya. Pesan tiket daring (online), sudah biasa dilakukan lewat gawai yang kita genggam setiap waktu. Bayarnya lewat e-banking, tidak perlu antri panjang, kita bisa mendapatkan tiket pesawat. Tiket pun cukup disimpan di dalam memori ponsel, tidak wajib untuk dicetak.

Bahkan, ada fasilitas untuk melakukan online check-in, sebuah loncatan dari check-in di hotel, kantor, atau domisili kita. Dengan check-in daring ini, kita tidak perlu ketir-ketir dan stress jika kita hanya punya waktu pendek menjelang terbang. Jika kita manusia literat gawai, urusan tiket dan check-in bukan masalah sama sekali.

Sementara, untuk kita yang masih suka yang manual, ke mana kita harus check-in secara manual, misalnya, di Juanda atau Soeta saja, informasi tidak perlu diumumkan lewat speaker. Cukup dengan tanda panah dan pesan “check-in”, orang harus berjalan mengikutinya. Mau lihat jam penerbangan, cukup lihat papan pengumuman otomatis. Demikian pun kalau mau ambil bagasi, di sana ada tulisan “baggage claim”.

Maka, orang yang naik pesawat benar-benar awas dengan semua informasi yang ada. Jangan hanya tanya orang lain. Temukan info secukupnya, dan lakukan apa yang seharusnya dilakukan. Naik pesawat pun merupakan proses belajar menjadi insan mandiri.

Menemukan sinyal untuk ponsel, itu juga penting. Memasang kartu baru (Eropah misalnya), menuntut kita untuk mengeset ponsel kita sedemikian rupa. Juga, saat ada wifi-free di bandara atau kafe-kafe, kita harus sigap mencari info bagaimananya. Jika tidak, komunikasi dengan keluarga, kolega, atau sahabat di tanah air akan terhambat.

Mau memotret diri sendiri, jangan suka meminta tolong orang lain. Ada gawai yang canggih. Di manapun kita bisa swafoto (selfie), tinggal cari tempat yang pas, lalu cekrak-cekrek sesuka kita, jadilah foto kita. Jika kurang manis, ada tongsis yang menggantikan fungsi tangan orang lain. Juru foto profesional gulung tikar, karenanya. Maka, beli ponsel dan tongsis yang bisa diajak foto dengan hasil maksimal.

Kalau masih berada di negeri sendiri, bolehlah kita masih meminta tolong orang lain. Di Juanda atau Soeta kita masih menemukan petugas-petugas yang ramah untuk menjawab pertanyaan atau membantu kita. Maklum, masih di negeri sendiri. Kita masih dimaklumi. Bangsa kita bangsa penolong dan baik hati, kalau hanya ditanya atau minta difotokan.

Namun, jika kita sedang di bandara luar negeri, sebutlah di Hamad International Airport, Doha Qatar, maka jangan andalkan bertanya pada petugas. Bandara Hamad bersuasana lengang, tidak sesekali terdengar halo-halo petugas, meski ia juga bandara besar dan luas. Kita harus awas berbagai tanda atau pesan di dalam bandara.

Mencari pintu (gate) saja, apalagi di boarding pass tidak tertulis gate, kita harus melihat papan pengumuman tidak hanya sekali, bisa dua atau tiga kali. Untuk apa? Memastikan gate tidak berubah. Sebab, menurut info travel, di bandara Hamad itu, berganti jadwal terbang dan pintu (gate) bisa terjadi. Terlebih, jika kita penumpang transit, harus lebih awas.

Demikian pun saat kita berada di kantor imigrasi di dalam bandara. Biasanya kita ditanya tentang alasan dan tujuan bepergian, untuk bisnis atau tugas. Bukti dokumen diperiksa. Dalam Bahasa Inggris lagi. Jadi, wajib kiranya kita memahami Bahasa Inggris meski hanya untuk komunikasi. Tidak harus cas-cis-cus, tapi wajib paham.

Di dalam pesawat, setali tiga uang. Kita harus paham ketika pramugari cantik bilang, “Sir, what would you like to drink?” Itu artinya, “Bapak mau minum apa?” Jika kita paham bahasa Inggris, mudah bagi kita untuk menjawabnya. Juga jika kita tidak paham, kita tidak akan bisa membedakan antara ‘beef’ (daging sapi) dan ‘pork’ (daging babi).

Bahkan, jika tidak paham, kita tidak akan fokus pada pertanyaan si pramugari, melainkan pada kemolekannya. Stop, jangan lanjutkan, ada anak isteri di rumah, MasBro. Ingat kata Kang Dul: “Setia itu bukan kok tidak mengagumi orang lain, namun berani berkata ‘tidak’ ketika rasa cinta bergerak melampaui batas-batasnya.”

Belum lagi kalau kita mau lihat-lihat film, flight map, dan lain-lain di layar TV di depan tempat duduk kita. Mengoperasikannya juga perlu kemampuan literasi. Ada petunjuk-petunjuk yang harus diikuti. Termasuk apa yang perlu dilakukan saat di toilet pesawat, kita harus belajar.

Atau ketika kita harus bersapa dan berbincang dengan tetangga kursi kita. Kita perlu memahami bahwa kita memiliki perbedaan atau kekhasan (partikularitas) dengan mereka, terutama dalam berbudaya, meski kita pun memiliki kesamaan atau kemiripan (universalitas) dengan mereka. Literasi bahasa adalah jembatan untuk saling memahami.

Singkat kata, naik pesawat perlu kemampuan generasi milenial, yang canggih dalam menggunakan gawai, dan lincah dalam berkomunikasi. Kuncinya, melek teknologi, membaca cerdas dan mengamalkan hasil bacaan, itulah syarat wajib bagi prnumpang pesawat. Sekali lagi, literasi naik pesawat itu penting dan urgen, dan bukan sebaliknya.[]

*Artikel dimuat di Harian Duta Masyarakat, 24 Februari 2020

Author: admin

MUCH. KHOIRI adalah dosen Kajian Budaya/Sastra dan Creative Writing, sponsor literasi, blogger, certified editor & writer 74 buku dari Unesa. Di antaranya "Kitab Kehidupan" (2021) dan "Menjerat Teror(isme): Eks Napiter Bicara, Keluarga Bersaksi" (2022).

15 thoughts on “TIPS AMAN NAIK PESAWAT”

  1. Astuti says:

    Mengunyah info ini sambil membayangkan traveling, yang saat ini harus menahan diri untuk traveling yang dianggap tidak penting. Matur nuwun Pak Haji.

  2. Rif says:

    Hihihi pramugarinya sia2 klo gak dilirik

  3. Patmawati says:

    Luar biasa,..bisa jadi ide menulis pengalaman ketika ke Korea transit di Hongkong

  4. Mukminin says:

    Luar biasa terima kasih Mr.Emcho

  5. Sugiarti says:

    Keren ..selalu berliterasi dimana saja berada

  6. Eka Rosmawati (Eka Ros) says:

    Ajib sekali. Terima kasih Pak Dosen 🌹

  7. Dhofar says:

    Bayangkan dulu pernah mampir di Swarbhumi Bangkok. Sayangnya belum kenal Mr. Emcho… jadi gak bisa nulis.

    Matur nuwun…

  8. Hariyanto says:

    Memang model generasi 60-an sering mengandalkan serba cetak. Di bandara di stasiun KA saat ini sudah harus melek literasi tehologi. Saya masih merasakan sisa kerepotan urusan cetak mencetak tiket padahal tunjuk hp saja sudah bisa. Salam Literasi Prof. Tulisannya sangat motivatif

  9. I like this blog very much, Its a real nice spot to read and obtain information. “Do not use a cannon to kill a mosquito.” by Confucius.

  10. This blog is definitely rather handy since I’m at the moment creating an internet floral website – although I am only starting out therefore it’s really fairly small, nothing like this site. Can link to a few of the posts here as they are quite. Thanks much. Zoey Olsen

  11. rule 34 porn says:

    analytics to assist customers understands their relapses and progress in the direction pornhub documentary of their objective.

  12. bbw sex says:

    Rudy Giuliani, a Trump ally who himself has confronted porn huh criminal investigations into his conduct.

  13. Pingback: Muha meds cart

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *